Laman

Minggu, 14 Juni 2015

Masa Expire Bungsu




Hai.

Gue hampir lupa kalo hari ini posting. Untung ada temen gue yang baik sms gue Cuma buat ngucapin good night. Entah kenapa, hal itu mengingatkan gue kalo hari ini adalah hari minggu dan udah malem.

Udah tiga minggu gak posting. Ceritanya sih persiapan ujian dan fokus ujian, tapi… gak tau lah. Yang penting buat gue, itu usaha gue, apapun hasilnya nanti.

Sekarang udah bebas. Bebas apa? Bebas ngelingkarin tuh LJK. Udah bikin pensil cepet habis, tangan pegel, mata tambah minus dan dehidrasi. Ujung-ujungnya pas lihat nilai jadi depresi.

Ya udahlah, yang mau gue bahas itu status bungsu gue, bukan LJK.

Eh sob, lo tau gak? Bungsu juga bisa kadaluarsa!
Iya, sama seperti mie instan. Kalo udah expayer pasti dibuang. Gue salut sama yang tetap makan.
Bedanya, mie instan dibuang, kalo bungsu merasa terbuang.

Kapan waktu itu tiba?
Berdasarkan pengalaman gue sih… Tepat satu detik setelah keponakan pertama gue lahir.
“Yu, ponakan kamu udah lahir”
“Hah?! Mampus gue. Masa kejayaan gue berakhir!”

Iya, kelahiran manusia itu. Manusia yang kadang bikin gue gemes, kasian dan ketawa ngakak. Tapi, lebih banyak bikin badmood dan akhirnya mengacaukan hari gue. Tentu saja manusia yang sama, yang sekarang umurnya seperenam umur gue. Emang agak gak wajar kalo gue cemburu sama dia. Tapi… Bodo amat, gue bungsunya! Dia itu sulung!

Kehidupan gue berubah 360 derajat.
Yaa, memang itu kembali ke titik awal, yang artinya kedudukan gue tetap. Tapi… dalam pelajaran Trigonometri, awalnya gue di kuadran I, sin cos tan positif sob! Kebahagiaan gue utuh. Sekarang gue di kuadran IV, Cuma cos yang positif sob! Kebahagiaan gue sepertiganya kesengsaraan gue.
Gimana enggak? Milik gue adalah milik dia, tapi milik dia adalah milik dia. Emang parah tuh anak. Dulu gue gitu gak sih sama kakak-kakak gue?

Cokelat.
Dulu, itu benda mutlak punya gue. Sekarang, sih masih, asal mata dia gak lihat aja. Kalo lihat, jangan ngarep deh buat dapet biarpun segede mata kutu cina. Kalo lidahnya udah ngerasa enak, gue ngerengek minta kayak apa juga ekspresinya datar dan tanpa dosa melahap semuanya sampai habis.
Yang paling bikin nyesek kalo cokelat itu gue beli sendiri. Duit melayang, cokelat pun hilang. Saat itu, yang gue lakukan adalah menatap bungkusnya dan berkata “Ya ampun, itu beneran tinggal bungkusnya?”

Acara TV
Everyday cartoon! Gue emang suka kartun, tapi kalo udah pernah nonton sekali ya udah! Cari acara yang lain lagi kenapa. Dasar anak kecil, suka banget lihat hal yang sama tiap hari.
Di laptop gue juga ada satu kartun favorit dia, dulu gue tunjukin karena rasa iba gue yang muncul akibat dari mata dia yang tiap hari Cuma lihat kepala botak upin dan ipin. Dan gue menyesali hal itu.
Kenapa? Sebab, biarpun gue lagi banyak tugas yang memerlukan laptop dan besoknya mesti dikumpul, kalo dia lagi nonton, gue mesti nunggu sampe dia ketiduran. Sebenernya itu laptop siapa? -_-

Susu UHT
Gue suka ultra milk cokelat, dan sialnya dia pun juga.
Perasaan dia punya susu sendiri, lebih mahal dari punya gue malah. Tapi kenapa? Kenapa harus minta punya gue lagi?
Lagi-lagi, kalo dia lihat, dan tentu saja dia lihat. Karena dia itu spy-nya kulkas. Satu kotak yang besar bisa habis dalam 1 jam. Iyalah, minumnya tiap menit.

Baju lebaran
Sialan! Jatah dia lebih banyak daripada gue. Gak puasa, tapi dapet baju paling banyak.

Kentut
Biasanya gue makan sambil nonton TV. Terus ada bau-bau kayak bau telur busuk, dan disitu Cuma ada gue dan dia. Lalu gue menatap dia, tapi dia tetap asik mandangin tuh layar kaca, dan memasang ekspresi “nothing happen”. Saat itu gue jadi kepikiran lagunya Derby Romero “Tuhan Tolong”.
Oh Tuhan tolonglah aku.. Janganlah kau biarkan diriku, jatuh pingsan karenanya...

Yaaah, begitulah kesengsaraan gue, sebenernya masih banyaaak banget, tapi entar panjang banget artikel ini.

Tapi dari semua itu, tetap ada bahagianya kok, yaitu saat gue berhasil ngagetin dia dan nakutin dia. Emang gue jahat. Anak kecil kan gak boleh di kagetin dan di takutin. Tapi ekspresinya itu sob! Sumpah, gak ada yang lebih lucu dari itu.

Ya udahlah ya, mungkin masa bungsu gue emang udah berakhir, tapi gue bersyukur karena berapa banyak pun keponakan gue, gue tetap anak terakhir dari orang tua gue.

Saran gue, saat lo senasib sama gue, lo harus bisa manfaatin kesempatan yang ada dengan sebaik-baiknya. Contohnya, kalo lo disuruh nyuci piring bilang aja “Gue lagi jaga si kampret, disini banyak nyamuk nih, kan bahaya kalo dia kena DBD” meskipun aslinya film yang lo tonton lagi seru.

Sampai jumpa lagi minggu depan sob! Makasih udah baca.

Salam Lauk
Ayu

Tidak ada komentar:

Posting Komentar