Laman

Minggu, 06 September 2015

TIME IS NOT MONEY






Good evening my lovely readers!
Sok inggris banget. Lo lagi bilang gitu kan? Hehe

Udah lama banget ya gue gak jenguk si bebek, kalo Nur masih setia ngasih makan si bebek pake tulisan dia.

Tadi siang gue baca buku pelajaran, tapi bukan materinya yang gue baca malah profil saintis, habisnya topik yang kayak gitu lebih menarik. Tau kan, weekend-nya jomblo kalo gak sama bantal ya sama buku.

Profil para saintis yang udah gue baca emang semuanya mengagumkan, tapi yang satu ini yang memotivasi gue. Benjamin Franklin.



Presiden Amerika ini hidup selama 84 tahun pada Abad ke-18. Gila! Dalam hidup manusia yang begitu singkat, dia bisa melakukan begitu banyak hal.

Lo tau gak? Pasti gak tau. Hehe bercanda.
Mr. Franklin ini adalah seorang jurnalis, penerbit, pengarang, filantrofis, abolisionis, pelayan masyarakat (pejabat), ilmuwan, diplomat, penemu, dan pemimpin revolusi Amerika.

Yang lebih keren lagi, dia adalah kepala kantor pos pertama di Amerika, pembuat “perpustakaan umum” pertama, dan orang pertama yang mengorganisasikan barisan pemadam kebakaran kota.

It’s awesome!

Dia pasti orang yang jago banget manage waktunya. Eh, ngomong soal waktu. Waktu adalah hal utama dalam hidup manusia, itu menurut gue.

Waktu BUKAN uang. Dia lebih penting dari itu.
Para koruptor boleh bilang ke rakyatnya, “I get your money, I get your money! Hahaha” Tapi rakyat juga bisa bilang, “It’s okay. But, lo udah buang waktu lo buat hal gak berguna. And you will die in the jail, and then you will go to the hell. It’s wonderful life for you! Hahaha”

Okay. Bodo amat sama para koruptor. Balik lagi soal waktu.

Buat pelajar, belajar maksimal itu tergantung dari cara ngatur waktu. Kesuksesan juga bergantung dari penataan diri sejak dini, itu tergantung dari waktu juga kan? Hal ini juga berlaku bagi profesi yang lain.

Gue termasuk pelajar yang belum bisa ngatur waktu, kalo ngatur uang jajan sih bisa, haha. Emang realitanya, manage waktu lebih susah daripada manage duit.

Btw, Benjamin Franklin punya banyak pekerjaan karena punya banyak keahlian meskipun gak mengenyam pendidikan yang tinggi. Dia belajar otodidak! Keren kan?

Tuh makanya, sekolah itu nyari ilmu, bukan nyari nilai tertulis atau gelar. Padahal gue salah satu orang yang sekolah buat dapet nilai tertulis. Hehe. Baiklah, gue bakal berubah. Gue bakal sekolah buat dapet gelar! -_- Sama aja itu mah.
 Serius deh, anggap aja nilai tertulis, gelar, dan pujian itu bonus.

Gue jadi pengen kayak Mr.Franklin yang punya banyak profesi. Nanti kalo udah lulus kuliah gue pengen jadi Arsitek yang bisa desain rumah gue sendiri, ngerangkep jadi polwan biar gak ditilang kalo lupa pake helm, kerja sampingan jadi desainer  biar style gue keren, nyari tambahan jadi dokter biar bisa nyuntik mati orang-orang yang buat gue sebel. Hehe bercanda.

Ingat! Sekolah buat nyari ilmu. Kalo sekolah harus belajar. Kalo belajar pasti dapet ilmu. Kalo dapet ilmu bisa lanjut sekolah. Kalo sekolah pasti dapet uang jajan. Lo bingung? Masa nggak sih? Gue yang nulis aja bingung.

Gue masih anak di bawah 17 tahun, belum banyak makan garam meskipun gue suka makanan asin, jadi ini bukan nasehat tapi cuma saran.

Jika benda kasat mata yang kita miliki hilang, seberapa berhargapun benda itu tetap ada kemungkinan untuk mendapatkannya kembali kalau kita yakin dan berusaha. Tapi, jika waktu (peluang) yang kita miliki hilang, sebesar apapun keyakinan dan usaha kita, dia tidak akan kembali.

This is our life. This life is about time.

So, jangan sia-siain waktu yang kita punya. Sedetik, semenit, berapapun dia tetap berharga.
Contohnya gue ni, yang suka nunda-nunda ngerjain PR, hehe rahasia ya. Nanti kalo waktunya udah mepet jadi buru-buru terus hasilnya gak maksimal, nilainya malah kacau deh.


Hidup manusia terlalu singkat untuk semua angan yang dia miliki. Bohong banget kalo lo gak punya ambisi apapun.


Next posting gue mau ngebahas profil beberapa ilmuwan yang punya kepribadian luar biasa. Gue jamin bakal bisa memotivasi. So, minggu depan dateng ke sini lagi ya!

Eh, lo masih males nyuci baju lo sendiri kan? Kalo iya, berarti kita sama, manusia yang kekurangan motivasi hidup.

Hey, kita mulai manfaatin sisa waktu yang kita punya yuk!
Sekarang!

Salam Laugh
Ayu

Jumat, 04 September 2015

DIDIN, ADIK GUE



Didin, adik gue


Tiiiiiiiittttttttt....

 Hello everybody,

Beberapa hari yang lalu, kira-kira tanggal 1 september adik gue ulang tahun yang ke-12.gue sebagai kakak Cuma bisa kasih doa untuk didin, adik gue . Karena dia-nya gak mau apa-apa. Doa gue simple koh, “ semoga didin jadi adik yang baik. Nanti kalau dapat uang dari bapak. Uangnya jangan lupa di tabung, tabungannya buat kakak yah, itu tandanya didin udah jadi adik yang baik.semoga di umur yang bertambah ini didin bisa lebih tua dari kakak. semoga gigi-nya didin bisa di sikat setiap pagi, didin gak tau kan gimana rasanya tidur sama didin yang giginya gak disikat, itu baunya mirip kentut loh. Akhir kata, semoga didin umurnya panjang sepanjang terusan zeus dan gak se-pendek langkah kaki. AMIN


Kelihatan banget gue jadi kakak minta diazab sama adik. Tapi, gue jujur 1000%  ngomong gitu. Gak bohong kayak orang-orang yang kasih selamat dan bilang semoga umur panjang yahh, padahal dia berharap umur orang itu pendek. Wahh, otak gue udah di cemari limbah beracun dari setan, Hushh... sana setan-setan loh merusak blog gue, go to the HELL.

Pikiran gue sedikit dirasuki setan pas ngomong gitu, MAAF

By the way, gue akan cerita dimana didin berusaha mengapai impian pada ulang tahun ke-5 . Waktu itu, adik gue masih seukuran kacang ijo, jangan percaya karena gue bercanda. Waktu itu, dia masih Tk. Dia itu beda dari anak yang lain kalau yang lain belajar menghitung di dalam kelas didin belajar mengelilingi pohon mangga di samping kelas. Mungkin cita-citanya mengelilingi dunia, Cuma gak kesampaian gitu. Kreatif banget si didin, walaupun cita-citanya gak ke capai, dia gak bunuh diri, malah berimajinasi pohon mangga itu dunia. Dan tepat pada hari ulang tahunnya ke- 5, dia malah lebih giat menggelilingi pohon mangga. Sampai orang tua, gue dipanggil ke sekolah. Ini kejadian ibu 
 gue gak tahu, kalau tau mungkin didin di sembelih kemudian  di jadiin sate..hmmm nyamm #didin's sate

Di ulang tahunnya yang ke-6, dia malah bolos sekolah. Alasanya gue gak tau dan gak bakalan mungkin dia bolos untuk menggelilingi pohon mangga lagi. Cuma tuhan dan didin yang tau. Itupun kalau didin gak lupa yah..

Di ulang tahun yang ke-12 ini, didin gak minta hadiah apa-apa sama orang tua gue dan hari ulang tahun gak usah diheboin dengan acara atau apapun, dianggap aja sama seperti hari biasanya katanya si didin. WHATTT? Gue sedikit shock. Padahal, tiap hari dia pajak bapak gue untuk dapat goceng. Ini gue merasa, didin menjadi bijak sama pura-pura bijak, itu beda tipis. Didin sedikit sok kepedean menurut gue, siapa coba yang mau merayakan ulang tahunnya, dapat selamat aja, paling dari orang-orang yang ingat. Ini kalau orang-orang gak ingat, gimana? Di rayain aja belum tentu apalagi dapat selamat.#POORDIDIN

Nasibmu amat mengenaskan ade didin. Tapi lebih mengenaskan kakakmu ini, dapat selamat ulang tahun dan dapat banyak hadiah tapi semuanya Cuma sebatas fatamorgana.

Sebenarnya, masuksud si didin gak minta hadiah ultah itu karena gak mau menyusahkan orang tua gue. karena bapak sama ibu lagi sibuk mengurus aji  yang sekarang  kuliah. Jadi, dia berusaha meringankan beban orang tua gue.

Sedangkan gue sekarang lagi mikirin mati-matian mau minta hadiah apa pada saat ultah nanti.
Dari didin gue belajar, hari ulang tahun itu adalah hari yang special. Tapi, bukan hari dimana semua keinginkan bisa dipenuhi. Bukan hari dimana, membuat pesta meriah. Tapi dimana umur bertambah.

Terima kasih yang telah membaca,

maaf telat postingnya, alasanya saya jatuh ke dalam limbah beracun, setelah keluar saya nyasar di antartika, dan dikejar beruang kutub hingga sampai di gurun pasir, perjalanan panjang hingga saya bisa menulis lagi...

Jumat, 28 Agustus 2015

17+08+45



17+08+45


Hay to hello..


Demi oksigen di atmosfer, saat ini gue masih hidup.. dan menikmati perayaan 17 agustus 2015, Dirgahayu Indonesia tercinta. Tidak terasa indonesia sudah merdeka 17+08+45 =70 tahun. Tidak lupa, gue sebagai anak bangsa mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya untuk pahlawan-pahlawan yang gagah berani membela indonesia. Sehingga saat ini, bangsa indonesia  sudah bebas dari penjajahan. Serta harapan kedepannya, bangsa indonesia menjadi bangsa yang lebih baik, menumpas para koruptor yang rakus akan uang, pembangunan di daerah terpencil semakin cepat, serta indonesia menjadi negara yang maju dan bebas dari kemiskinan.

Sekedar saran dari anak bangsa yang unyu-unyu badai ini. Berilah koruptor-koruptor nasi beserta lauk-pauk sehingga mereka tidak memakan uang rakyat. Pembagunan di daerah terpencil semakin cepat sehingga Big Bang bisa konser di Atambua.*tampar beta biar sadar

Kalau menyakut kemiskinan, doakan saya sebagai presiden periode 2020-akhir hayat. Saya akan membuat indonesia bebas dari kemiskinan. Miskin asmara, miskin tampang itu tidak akan terjadi lagi jika saya jadi presiden.. HAHAHAHA..HOHOHOHOO, HIHIHIHIHIHIHIII..*modus

Back to the Topik..

Menjelang tanggal 17 agustus itu, selalu ada yang namanya perayaan contonya gerak jalan dan karnaval. Gerak jalan SD dimulai tanggal 10 agustus. Adik gue si didin aka aldi alias tuyul ikut gerak jalan SD, maklum dia ulang kelas jadi masih SD. Gue sebagai kakak wajib hukumnya harus nonton. Untuk menjaga si didin, sebenarnya gue ogah mau jagain dia, gue pengennya nonton doang. Tapi, berhubung bapak-mama gue lagi sibuk semua.

Gue nonton plus jaga si didin jadi gue ngikutin didin dari belakang. Didin yang lomba gue yang takut banget. Gue teriak-teriak ketakutan “didin, awas matahari, lu sudah hitam nanti tambah hitam dan tidak kelihatan kalau malam”. “didin, jalannya cepat nanti ketinggalan”. “didin, jangan jalan pakai kaki nanti tambrak orang”. “didin botak, jalan pakai mata”. “didin, belok kiri”. “didin, belok kanan”.”didin, gue udah lebih putih dari lu” “didin, kapan sampai finis”.
Sesampai di rumah, tebak aja siapa yang lebih capek. Yah.. didin lah diakan yang ikut gerak jalan. Gue ikutin dia dari belakang pakai motor dan teriakan gue semuanya Cuma di dalam hati. Jadi jangan berprasangka buruk.

Setelah itu, yang ditunggu-tunggu pun datang k-a-r-n-a-v-a-l.

Ini acara 17 agustus yang paling gue suka. Alasannya pertama, banyak makanan. Kedua, ada banyak makanan. Ketiga, pasti banyak makanan. Keempat, banyak cowo ganteng. Alasan keempat itu berlaku jika cowo ganteng dalam rupa kue kering atau kue cake yahh. Cowo ganteng tapi gak bisa di nikmatin atau dimakan sama aja kayak bolpoin baru yang dirampas sahabat-sahabat terkutuk. #GakGuna
Karnaval itu, Hiburan keliling oleh serombongan orang yang mengkombinasikan kegiatan sirkus dan lawakan. Di kota gue, karnaval itu banyak orang berpakaian adat dan pakaian profesi.

Sekedar info, karnaval berasal dari kata-kata Latin carnem levare yang berarti “menyisihkan dari makan daging”. Kata itu juga mirip dengan ungkapan perasaan Latin yaitu came vale artinya “selamat jalan”.

Di karnaval, gue punya pengalaman seru. Dimana gue menjadi seorang pemenang dengan urat malu yang udah putus. Gini ceritanya, ke kafe makanya soto babat, ke karnaval barengnya sama sahabat. Gak seru dong kalau hangout tanpa setan jahat plus ngagenin yang namanya sahabat. Setelah kumpul bareng di bawah naungan pohon raksasa bin gede bingitzz yang namanya pohon beringin. Gue mengusulkan untuk main permainan tantangan yang diikuti ke empat sahabat. Permainannya, kami harus groovy atau foto sama orang-orang yang ikut karnaval. Yang kalah, harus bayar uang. Gue sebagai orang yang ngusulin permainan harus serta wajib gak boleh kalah.#JanganMaluMaluin

Jadi, gue harus putusin urat malu gue biar bisa berani dan sok kenal sama orang. Tapi, gak tau deh urat malu di bagian mana???itu masih jadi tanda tanya paling gede dalam hidup gue setelah kenapa kucing gak punya tanduk???

By the way, gue kan menang di permainan groovy bareng peserta karnaval. Nur gitu loh. Itu senengnya bukan main padahal Cuma dapat uang lima ratus perak di kali empat jadinya dua ribu gak perak. Itu hasil dari kepedean gue yang meluap-luap. Dan yang gue berikan ke orang-orang yang groovy bareng gue adalah semburan bau pop ice durian, itu mungkin tak terlupakan saking baunya mulut gue.
   
Sekian dari double A

Maaf terlambat postingnya.
taukan gue sibuk jadi CEO di perusahaan Khayalan Semata dan direktur Gila Cari Kerja.