Laman

Minggu, 21 Juni 2015

Otoritas Tanpa Dasar

Hai.
Gue lagi.

Hari minggu lalu, aqueous humor yang ada di mata gue lagi bekerja keras memproduksi air mata (kebanjiran job). Jantung gue juga lagi maju mundur cantik dengan sangat cepat. Pikiran gue melayang-layang.

Gue jadi gelisah, galau dan merana. Emang ada apa sih?

GUE GAK DIKASIH IJIN PERGI KE PANTAI BARENG TEMEN-TEMEN SEKELAS.

Why? Why? Why?
“Mi, besok mau ke pantai sama temen-temen sekelas, bareng wali kelas juga. Boleh?”
“Nggak”

Jleb.

Sakit hati gue. Tanya dulu kek, “Perginya naik apa?”, “Jam berapa?”, atau apa lah. Paling nggak ada alasannya kenapa gue gak boleh ikut. Ini nih penyebab pribadi kuper gue (cari kambing hitam).

“Tapi, kan ada guru yang ikut”
“Nggak, nggak, nggak. Nanti kamu di ajak kesana kesini. Bikin pikiran”

Haah?! Alasan apa itu. Basi.

Sumpah. Gue sebel banget, sampai malem itu gue gak makan. Eh, paginya kelaperan. Nyesel deh gue. Saran gue sob, kalo lo ngambek kayak gue, gak usah mogok makan, tapi mogok nyemil aja. Biar cacing-cacing di perut nggak mendam dendam kesumat sama elo. Be wise to your worm. Hah?

Apa yang harus gue lakukan? Gue Cuma bisa komat-kamit di atas tempat tidur sambil main game minesweeper.

Karena malamnya gue tidur cukup larut, jadi gue bangun kesiangan. Jam berapa? Jam 7.40, padahal janjian ke pantainya jam 7.30. Gue panik! Sampai lupa kalo gue gak diijinin pergi. Gue buru-buru mandi dan siap-siap. Gerakan gue lebih cepat daripada pos express. Waktu selesai mandi, ibu gue nanya, “Mau kemana? Tumben libur gini, pagi-pagi udah mandi.” Tentu dengan polos gue jawab, “Mau ke pantai.”

It’s a miracle!

Yaa, kalimat terakhir gue adalah sebuah keajaiban. Kenapa? Sebab, setelah gue mengatakan hal itu, gue berhasil nginjek pasir laut. Yaa, gue diijinin. Kok bisa? Entahlah, ajaib. Dia berubah pikiran, mungkin itu hasil dari komat-kamit gue.

Setelah gue mengatakan kalimat itu, dia bilang, “Ya sudah. Hati-hati. Kalo orang tua sudah percaya jangan dikecewakan.” Yaa, senyum 10cm terpampang nyata di wajah gue. Gue gak bisa berkata apa-apa, yang pasti perasaan gue seneng banget.

Gue heran sama ibu gue. dibujuk, dirayu, tapi pendirian buat nggak ngijinin gue ke pantai tetap gak goyah sama sekali. Tapi, ketika kepolosan gue datang (gue polos?), tanpa dibujuk atau dirayu dia dengan senang hati menyetujuinya. Disitu kadang gue merasa sedikit bersyukur dengan penyakit pelupa gue. Yak! Bersyukur? Gue pernah nyasar gara-gara lupa harus lurus apa belok kiri.

Ya udahlah ya, meskipun pada awalnya gue gak diijinin pergi, tapi pada akhirnya gue pulang dengan selamat.

Apapun itu, sebenarnya bukanlah otoritas tanpa dasar yang sempat gue pikirkan waktu ibu berkata “Tidak”. Gue percaya, dia pasti punya alasan kenapa gak ngijinin gue pergi. Yang gue tau, dia khawatir sama gue dan berarti dia sayang sama gue. of course.

Sekarang gue megang kepercayaan orang tua gue. Dan mungkin kalian juga sama. So, don’t make them disappointed. Dari pengalaman yang gue lihat, kalo orang tua udah kecewa sekali, susah banget buat mereka percaya lagi.

Ya udah ya sob, mata gue udah pegel, soalnya gak pake kacamata. Dari tadi gue cari tuh kacamata tapi gak ketemu. Galau deh gue. Tanpa dia, hidup gue bakalan hampa, sehampa udara di planet mars. Lebay ya? hahaha

Sampai ketemu minggu depan sob. Makasih udah baca!

Salam Lauk
Ayu

Kamis, 18 Juni 2015

PUASA



Bumi berputar cepet amat..

Sekarang gue harus nulis diblog lagi, lagi, lagi, dan lagi. Mungkin ini belum jadi rutinitas gue,makanya gue kewalahan harus cari ide apa. Otak gue gak mau kalah sama bumi yang berputar. Maka gue dapat ide  bulan ini adalah bulan dimana semua muslim menahan diri dari makanan dan minuman serta hal” yang dapat membatalkan puasa dari terbitnya fajar sampai terbenamnya matahari.
 jadi temanya puasa.

Karena bumi berotasi terbilang cepat

Puasa tahun ini bertepatan dengan hari libur kenaikan kelas. Jadi,gue puasanya dirumah aja. Beda sama tahun tahun yang lalu, kalau puasa gue di sekolah. Puasa di sekolah itu, harus nahan berbagai cobaan. Mulai dari godaan teman-teman terkutuk. Belum puasa aja, mereka udah planning buat puasa gue batal. Jadi, untuk tahun ini puasa gue merasa aman dari cobaan teman-teman gue yang kesurupan setan. Tapi, kalau puasa dirumah gue ngerasa siput jalannya lebih cepat dari pada jarum jam. Gue liatin ini siput udah naik turun dinding 2 kali. Ini jarum jam didinding gak mau jalan-jalan.yah iyalah yang gue liat jam yang udah rusak. Hahahaha gue bercanda!!!

Menurut gue puasa dirumah itu lebih berat daripada di sekolah. Kalau yang setuju,angkat upil loh ke udara. Kenapa gue bilang begitu, dirumah kerjaan cuma duduk liatin jam. Liat jam 09:15, nonton Tv dulu. Liat lagi ke jam 09:30, ini jam apa karet, masuk kamar tidur. liat jam 10:42, tidur lagi kemudian bangun berharap udah jam 3 sore. Liatin jam lagi eh ternyata pukul 16:15. Gue senang karena bentar lagi buka puasa. Negok ke dapur, belum ada makanan. Ini buka puasanya minum air putih, apa?. Ehh, tenyata adek gue si didin yang kurang kerjaan, putar-putar jarum jam. Ternyata,baru jam 12:28.

Dengan rela hati, gue buka sosmed untuk menunggu azad buka puasa. Beharap idola gue,gak buat gue batal puasa. Namun, gak gue sangka ternyata di sosmed banyak gambar makanan. Sorry, iman gue kuat gak tergiur sama makanan. Gue lebih tergiur sama pic idola gue ketimbang makanan takjil ramadhan.

Buka sosmed aja nggak cukup buat penganjal kebosanan gue. Oleh karena itu, gue baca novel di wattpad. Emang sih di wattpad kaga ada gambar makanan atau pun pic idola yang menggangu keimanan gue.tapi, yang namanya baca novel pasti ada aja hal yang beraroma negatif. Untuk gue langsung tutup tuh wattpad sebelum gue batal puasa. Sekian cerita puasa pertama dihari kamis.

ada cita citata mau beli pulsa  gue belum cerita gimana waktu buka puasa. Waktu azad berkumandang, hati gue senang banget terutama perut gue. Yang udah menjerit minta makanan. Makan-nya juga banyak-banyak buat pesediaan besok puasa. Gak sadar kalau makan sejam berat badan gue nambah sekilo.

cara bertahan hidup selama puasa:
-kata penguat "puasa sebulan aja kok gak kuat! jomblo berahun-tahun aja kuat"
-berpikir positif lagi 29 hari lagi lebaran, kalo lebaran bisa makan sampai perut jebol
-tulis surat kpd YTH SCTV,RCTI,GLOBAL TV, TV ONE,dan lain-lain putarin azad magrib sebelum jam 6 dong.
-malam-nya begadang biar bisa tidur siang sampai magrib
-suntik es cendol ke perut
-sahur makanya sebaskom buat persediaan makanan selama puasa
-waktu imsak ikut daerah aceh
-waktu berbuka ikut daerah merauke.
Setelah baca postingan gue jangan lupa senyum yah, karena senyum manismu membuat semut-semut pada diabetes. Dan jangan lupa sekarang bumi lagi berputar.





Minggu, 14 Juni 2015

Masa Expire Bungsu




Hai.

Gue hampir lupa kalo hari ini posting. Untung ada temen gue yang baik sms gue Cuma buat ngucapin good night. Entah kenapa, hal itu mengingatkan gue kalo hari ini adalah hari minggu dan udah malem.

Udah tiga minggu gak posting. Ceritanya sih persiapan ujian dan fokus ujian, tapi… gak tau lah. Yang penting buat gue, itu usaha gue, apapun hasilnya nanti.

Sekarang udah bebas. Bebas apa? Bebas ngelingkarin tuh LJK. Udah bikin pensil cepet habis, tangan pegel, mata tambah minus dan dehidrasi. Ujung-ujungnya pas lihat nilai jadi depresi.

Ya udahlah, yang mau gue bahas itu status bungsu gue, bukan LJK.

Eh sob, lo tau gak? Bungsu juga bisa kadaluarsa!
Iya, sama seperti mie instan. Kalo udah expayer pasti dibuang. Gue salut sama yang tetap makan.
Bedanya, mie instan dibuang, kalo bungsu merasa terbuang.

Kapan waktu itu tiba?
Berdasarkan pengalaman gue sih… Tepat satu detik setelah keponakan pertama gue lahir.
“Yu, ponakan kamu udah lahir”
“Hah?! Mampus gue. Masa kejayaan gue berakhir!”

Iya, kelahiran manusia itu. Manusia yang kadang bikin gue gemes, kasian dan ketawa ngakak. Tapi, lebih banyak bikin badmood dan akhirnya mengacaukan hari gue. Tentu saja manusia yang sama, yang sekarang umurnya seperenam umur gue. Emang agak gak wajar kalo gue cemburu sama dia. Tapi… Bodo amat, gue bungsunya! Dia itu sulung!

Kehidupan gue berubah 360 derajat.
Yaa, memang itu kembali ke titik awal, yang artinya kedudukan gue tetap. Tapi… dalam pelajaran Trigonometri, awalnya gue di kuadran I, sin cos tan positif sob! Kebahagiaan gue utuh. Sekarang gue di kuadran IV, Cuma cos yang positif sob! Kebahagiaan gue sepertiganya kesengsaraan gue.
Gimana enggak? Milik gue adalah milik dia, tapi milik dia adalah milik dia. Emang parah tuh anak. Dulu gue gitu gak sih sama kakak-kakak gue?

Cokelat.
Dulu, itu benda mutlak punya gue. Sekarang, sih masih, asal mata dia gak lihat aja. Kalo lihat, jangan ngarep deh buat dapet biarpun segede mata kutu cina. Kalo lidahnya udah ngerasa enak, gue ngerengek minta kayak apa juga ekspresinya datar dan tanpa dosa melahap semuanya sampai habis.
Yang paling bikin nyesek kalo cokelat itu gue beli sendiri. Duit melayang, cokelat pun hilang. Saat itu, yang gue lakukan adalah menatap bungkusnya dan berkata “Ya ampun, itu beneran tinggal bungkusnya?”

Acara TV
Everyday cartoon! Gue emang suka kartun, tapi kalo udah pernah nonton sekali ya udah! Cari acara yang lain lagi kenapa. Dasar anak kecil, suka banget lihat hal yang sama tiap hari.
Di laptop gue juga ada satu kartun favorit dia, dulu gue tunjukin karena rasa iba gue yang muncul akibat dari mata dia yang tiap hari Cuma lihat kepala botak upin dan ipin. Dan gue menyesali hal itu.
Kenapa? Sebab, biarpun gue lagi banyak tugas yang memerlukan laptop dan besoknya mesti dikumpul, kalo dia lagi nonton, gue mesti nunggu sampe dia ketiduran. Sebenernya itu laptop siapa? -_-

Susu UHT
Gue suka ultra milk cokelat, dan sialnya dia pun juga.
Perasaan dia punya susu sendiri, lebih mahal dari punya gue malah. Tapi kenapa? Kenapa harus minta punya gue lagi?
Lagi-lagi, kalo dia lihat, dan tentu saja dia lihat. Karena dia itu spy-nya kulkas. Satu kotak yang besar bisa habis dalam 1 jam. Iyalah, minumnya tiap menit.

Baju lebaran
Sialan! Jatah dia lebih banyak daripada gue. Gak puasa, tapi dapet baju paling banyak.

Kentut
Biasanya gue makan sambil nonton TV. Terus ada bau-bau kayak bau telur busuk, dan disitu Cuma ada gue dan dia. Lalu gue menatap dia, tapi dia tetap asik mandangin tuh layar kaca, dan memasang ekspresi “nothing happen”. Saat itu gue jadi kepikiran lagunya Derby Romero “Tuhan Tolong”.
Oh Tuhan tolonglah aku.. Janganlah kau biarkan diriku, jatuh pingsan karenanya...

Yaaah, begitulah kesengsaraan gue, sebenernya masih banyaaak banget, tapi entar panjang banget artikel ini.

Tapi dari semua itu, tetap ada bahagianya kok, yaitu saat gue berhasil ngagetin dia dan nakutin dia. Emang gue jahat. Anak kecil kan gak boleh di kagetin dan di takutin. Tapi ekspresinya itu sob! Sumpah, gak ada yang lebih lucu dari itu.

Ya udahlah ya, mungkin masa bungsu gue emang udah berakhir, tapi gue bersyukur karena berapa banyak pun keponakan gue, gue tetap anak terakhir dari orang tua gue.

Saran gue, saat lo senasib sama gue, lo harus bisa manfaatin kesempatan yang ada dengan sebaik-baiknya. Contohnya, kalo lo disuruh nyuci piring bilang aja “Gue lagi jaga si kampret, disini banyak nyamuk nih, kan bahaya kalo dia kena DBD” meskipun aslinya film yang lo tonton lagi seru.

Sampai jumpa lagi minggu depan sob! Makasih udah baca.

Salam Lauk
Ayu

Kamis, 11 Juni 2015

Sial dalam Waktu "13 MENIT"



Sial dalam Waktu "13 MENIT"

Mungkin ada yang pernah rasain  kesialan atau mungkin gak beruntung atau kelebihan senang makanya sedih. Sial itu paling gak mengenakan. Bikin mood yang tadinya senang bisa ancur lebur. Malam ini, iya tepat malam ini gue benar-benaran sial bukan main. Kenapa gue bilang begitu coba kalian bayangin gue sial 5 KALI DALAM WAKTU 13 MENIT.

So funny, itu mengunjang kejiwaan gue. kesialan gue bermula sejak gue ketemu cowo kupret (kutu kampret) dia membawa malapetaka buat gue. Ketemu dia aja jiwa gue udah terguncang. Gue yang tadinya bahagia walaupun jones berabad-abad. Kenapa bisa kebahagiaan gue terengut, ketemu dia di tempat warung mie ayam favorite gue lagi. Sebagai manusia yang selalu kena sial. Gue senyum aja berharap ini bukan sial mungkin Cuma gak beruntung aja.

Gue ke warung mie ayam bukan tanpa alasan. Gue mau liat mie berubah jadi ayam atau makan mi di temani ayam. Bercanda, gue mau beli mie ayam lah. Di sana udah rame, jadi gue terpaksa berdiri sambil nunggu pesanan gue. lalu, penjual mie ayam itu menghampiri gue sambil senyum gitu, gue balas senyum dong. Penjual mie ayam itu bilang “maaf, dek mie ayam-nya udah habis”. Gue speechless, dan pergi dengan cacing-cacing yang ngambek dalam perut gue. kemudian, gue senyum aja karena orang bijak pernah berkata “kalau di timpa masalah harus sabar”

Setelah itu, gue menghampiri satria, motor honda beat putih kesayangan gue. baru aja gue mau tancap gas. Hp gue yang namanya fibonnaci ngambek,kemudian mati. Gue pun berusaha membujuk fibonnaci “nyala dong, say. Kalau gak ada loh berarti gak ada musik, kalau gak ada musik berarti gue gak nyanyi, kalau gue gak nyanyi berarti gue gak bisa membunuh setan-setan di jalan dengan suara gue. kalau loh mau nyala, gue kasih permen deh, sebungkus.” Readers, fibonnaci tetap mati. Dia menantang gue rupanya. Tapi, sesuai kodrat alam gue bukan tuhan yang bisa menghidupkan sesuatu. Jadi, gue senyum lagi biar hati gue gak nyesek.

Untuk membunuh setan-setan dijalan gue berteriak dan ngomel melulu di jalan. Sebenarnya, gue bukan membunuh setan tapi biar gue gak takut sama setan, hihihihihihiiii. Di jalan, mulut gue gak bisa berhenti ngomel dan teriak-teriak. Dan tebak apa yang gue dapatkan. Guru SMA gue, ada yang liat gue ngomel. Terus dia ngeliatin gue gitu. Dan bodohnya gue, malah liat dia terus senyum. Oh god, please help me.

Gue mencoba menenangkan diri gue. “gonna be okay, all is well,all is well, all is well,all is well.” Itu mantra biar gue tenang. Selanjutnya, jangan lupa cacing-cacing dalam perut gue. gue gak sanggup kelaparan dan membuat cacing-cacing gue berubah jadi setan kelaparan. Jadi gue berhenti di warung basko setan. Berharap cacing-cacing di perut gue bisa jadi malaikat setelah gue makan bakso setan. Semuanya masih terkendali dan baik-baik aja. Tapi, gue sial lagi, udah nunggu-nya lama dan gue makan bakso tanpa mihun. Tau gak di bakso-nya pake ada cabe segala. Gue kepedisaan deh, dan kalian pasti tau, kalau gue harus senyum lagi di atas kesialan gue yang terjadi 5 kali dalam waktu 13 menit.

Cerita ini bukan rekayasa belaka. Ciyus mie ayam. Tapi ini mungkin cara tuhan biar gue bisa nulis posting dan para pembaca sekalian bisa puas ketawa di atas kesialana gue yang benar beneran sial.
Salam *J

 
ini masih 
muka gue yang normal 







 



ini muka gue,
setelah tertimpa sial.
perhatikan baik-baik, ada INGUS!!!