Laman

Jumat, 04 September 2015

DIDIN, ADIK GUE



Didin, adik gue


Tiiiiiiiittttttttt....

 Hello everybody,

Beberapa hari yang lalu, kira-kira tanggal 1 september adik gue ulang tahun yang ke-12.gue sebagai kakak Cuma bisa kasih doa untuk didin, adik gue . Karena dia-nya gak mau apa-apa. Doa gue simple koh, “ semoga didin jadi adik yang baik. Nanti kalau dapat uang dari bapak. Uangnya jangan lupa di tabung, tabungannya buat kakak yah, itu tandanya didin udah jadi adik yang baik.semoga di umur yang bertambah ini didin bisa lebih tua dari kakak. semoga gigi-nya didin bisa di sikat setiap pagi, didin gak tau kan gimana rasanya tidur sama didin yang giginya gak disikat, itu baunya mirip kentut loh. Akhir kata, semoga didin umurnya panjang sepanjang terusan zeus dan gak se-pendek langkah kaki. AMIN


Kelihatan banget gue jadi kakak minta diazab sama adik. Tapi, gue jujur 1000%  ngomong gitu. Gak bohong kayak orang-orang yang kasih selamat dan bilang semoga umur panjang yahh, padahal dia berharap umur orang itu pendek. Wahh, otak gue udah di cemari limbah beracun dari setan, Hushh... sana setan-setan loh merusak blog gue, go to the HELL.

Pikiran gue sedikit dirasuki setan pas ngomong gitu, MAAF

By the way, gue akan cerita dimana didin berusaha mengapai impian pada ulang tahun ke-5 . Waktu itu, adik gue masih seukuran kacang ijo, jangan percaya karena gue bercanda. Waktu itu, dia masih Tk. Dia itu beda dari anak yang lain kalau yang lain belajar menghitung di dalam kelas didin belajar mengelilingi pohon mangga di samping kelas. Mungkin cita-citanya mengelilingi dunia, Cuma gak kesampaian gitu. Kreatif banget si didin, walaupun cita-citanya gak ke capai, dia gak bunuh diri, malah berimajinasi pohon mangga itu dunia. Dan tepat pada hari ulang tahunnya ke- 5, dia malah lebih giat menggelilingi pohon mangga. Sampai orang tua, gue dipanggil ke sekolah. Ini kejadian ibu 
 gue gak tahu, kalau tau mungkin didin di sembelih kemudian  di jadiin sate..hmmm nyamm #didin's sate

Di ulang tahunnya yang ke-6, dia malah bolos sekolah. Alasanya gue gak tau dan gak bakalan mungkin dia bolos untuk menggelilingi pohon mangga lagi. Cuma tuhan dan didin yang tau. Itupun kalau didin gak lupa yah..

Di ulang tahun yang ke-12 ini, didin gak minta hadiah apa-apa sama orang tua gue dan hari ulang tahun gak usah diheboin dengan acara atau apapun, dianggap aja sama seperti hari biasanya katanya si didin. WHATTT? Gue sedikit shock. Padahal, tiap hari dia pajak bapak gue untuk dapat goceng. Ini gue merasa, didin menjadi bijak sama pura-pura bijak, itu beda tipis. Didin sedikit sok kepedean menurut gue, siapa coba yang mau merayakan ulang tahunnya, dapat selamat aja, paling dari orang-orang yang ingat. Ini kalau orang-orang gak ingat, gimana? Di rayain aja belum tentu apalagi dapat selamat.#POORDIDIN

Nasibmu amat mengenaskan ade didin. Tapi lebih mengenaskan kakakmu ini, dapat selamat ulang tahun dan dapat banyak hadiah tapi semuanya Cuma sebatas fatamorgana.

Sebenarnya, masuksud si didin gak minta hadiah ultah itu karena gak mau menyusahkan orang tua gue. karena bapak sama ibu lagi sibuk mengurus aji  yang sekarang  kuliah. Jadi, dia berusaha meringankan beban orang tua gue.

Sedangkan gue sekarang lagi mikirin mati-matian mau minta hadiah apa pada saat ultah nanti.
Dari didin gue belajar, hari ulang tahun itu adalah hari yang special. Tapi, bukan hari dimana semua keinginkan bisa dipenuhi. Bukan hari dimana, membuat pesta meriah. Tapi dimana umur bertambah.

Terima kasih yang telah membaca,

maaf telat postingnya, alasanya saya jatuh ke dalam limbah beracun, setelah keluar saya nyasar di antartika, dan dikejar beruang kutub hingga sampai di gurun pasir, perjalanan panjang hingga saya bisa menulis lagi...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar