Laman

Minggu, 26 April 2015

Kecoa Alay






Hai.
Kenalin, gue Ayu. Ini pertama kalinya gue ngeblog, sorry kalo kata-kata gue keliatan amatir (emang) dan bertele-tele atau bahkan mirip alay.
Tapi, enjoy aja ya sob.

Ini bukan curhat, soalnya ini curahan otak.

Jumat malam yang lalu, gue lagi termenung memikirkan nasib para semut. Karena waktu itu lagi hujan, rumah mereka yang di tanah gimana? Apakah udah hancur lebur kayak hati gue? Kalo iya, pasti sekarang mereka lagi berbaris di dinding dan menatapku curiga. 
Eh, belum selesai gue merenung tiba-tiba ada kecoa mondar-mandir dihadapan gue. Hati dan pikiran gue kan jadi berpaling. Kecoanya sih cuma satu. Cuma satu ya, bukan satu ekor. 
Renungan gue pun berlanjut.. 
Tujuan dia mondar-mandir di depan gue tuh apa sih? Apa dia mau pamer? Tapi pamer apa coba? Oooh, gue tau! Dia pasti mau pamer, kalo kakinya tuh lebih banyak daripada kaki gue. Setelah gue sadar apa tujuan dia mondar-mandir, gue melonjongkan tekad untuk menenangkan dia dengan berkata “Tenang aja, gue gak iri kok, kaki gue cuma dua aja lo seneng keluar masuk sepatu gue, gimana kalo kaki gue sebanyak elo” 
Eh, tapi kok ini kecoa masih mondar-mandir sih? 
Renungan gue pun berlanjut.. 
Kalo dia gak mau pamer, terus tujuan dia mondar-mandir itu apa? Gue berpikir keras dan berusaha memeras otak, karena mesin cuci di rumah gue lagi rusak jadi meresnya manual. Oooh, gue tau! Tebakan gue kali ini gak mungkin salah, bahkan lebih akurat dari deduksi Sherlock Holmes. 
Kecoa apa yang berukuran kecil dan berwarna coklat muda? Kesimpulan pertama, dia adalah kecoa remaja. Kecoa remaja seperti apa yang mondar-mandir di malam hari sehabis hujan? Kesimpulan kedua, dia adalah kecoa remaja yang super alay. 
Bukti yang pertama, dia mondar-mandir di depan gue buat mencari perhatian gue pastinya. Lho kok bisa? Gue kan bukan kecoa. Bingung? Gue juga bingung. 
Kedua, dia lagi cari tempat yang cocok buat selfie. Lho kok gue bisa tau? Tanyakanlah pada rumput yang bergoyang. Eh, gue lupa, ini musim hujan rumputnya basah. Iya gue tau, soalnya tiap ada kilat pasti dia berhenti bergerak. Mungkin aja handphone-nya gak ada blitz-nya. 
Kesimpulan terakhir, dia pasti kecoa remaja super alay yang hobi manfaatin pacar atau gebetannya. Buktinya, dia bisa kepikiran buat manfaatin kilat sebagai pengganti blitz.

Yang belum bisa gue simpulkan adalah kenapa gue bisa memikirkan hal yang sangat tidak penting ini? 
Ya udah lah ya. 
 Yang penting hati gue seneng, mudah-mudahan hati lo ikut seneng. Biar kita bisa ketawa bareng. Gue nambah pahala elo nambah gila. Mampir lagi ya minggu depan..


Salam Lauk
Ayu

7 komentar:

  1. yuuuups,, 1st postinganx kereeen minYu (mimin Ayu)!!! Daebak,, Lebay pake Sangat...!! ditunggu postingan brikutx.... smoga makiiin Lebay....!!!
    Salam Lauk

    siBungsu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Makasih Dela,, Mimin???? Gue kan Maman, :D

      Hapus
  2. Kecoanya sudah bosan...
    Jalan - jalannya hanya di dapur atau tidak di tempat sampah.
    sekali - kali jalan2 di depan cewek cntik kayak Ayu Putri Arum Sari kan fine - fine sja.
    Sekalian caper gituu..
    Eh,, ternyata kecoaknya dapat respon yang cukup menarik.
    Ayu - nya malah berpikir keras,, kenapa kecoaknya mau jalan - jalan di hadapannya.
    Selamat deh buat kecoak..!!
    Kamu berhasil buat ayu mengalihkan pikirannya dari semut dan berpaling memikirkan kamu ... :D :D

    NB : Ciee,, ciee..
    yg udah punya blog.
    Smoga pengunjungnya bertambah banyak. Amin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Sebenarnya dia belum bosan kok, soalnya saya duduk di dapur yang dekat tempat sampah (emang parah banget ya cari tempat duduknya).
      Makasih atika, sudah berkunjung, mau komen lagi, hehe

      Hapus
    2. Oh iya, amin, makasih doanya, :)

      Hapus
  3. Saya suka postingannya walaupun kata2nya lebih lebay dari saya
    maaf telat komennya ayu-chan
    Firman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Firrman, sorry telat bls komentarnya, Makasih.
      Wah, sy bukan kakaknya sinchan

      Hapus